Tuesday, February 16, 2010

Resepsi Di Sri Cheeding

"Telah pasti datangnya ketetapan Allah, maka janganlah kamu meminta agar disegerakan (datang)nya." [an-Nahl: 1]

Ayat di atas terlalu mudah untuk difahami. Menjelaskan agar kita tidak mendahului apa yang akan terjadi. Apakah anda ingin memetik buah sebelum matang? Terburu-buru bertindak pada sesuatu perkara yang belum sesuai masanya? Saya yakin, anda pasti tidak sampai hati melakukannya bukan? Ini cuma analogi saya sahaja.

Memikirkan perihal masa depan memang penuh dengan andaian dan angan-angan. Berangan duduk di tempat Sue. Ada sahabat-sahabat mengapit di kiri dan kanan. Berganti-ganti memetik kamera untuk merakam riak riang hari bahagia. Pada ketika itu, tentunya letih memberi pelbagai jenis senyuman. Namun, kekal ceria setelah tersempurnanya separuh daripada agama.

Berbalik kepada susun ayat di atas. Apa pun, masa depan merupakan sesuatu yang masih samar. Belum pasti lagi 'wajah'nya. Tiada siapa yang boleh meneka dengan tepat. Waima masa depan itu sebuah kebahagiaan, keindahan, ketenteraman, musibah dan sebagainya. Semuanya masih di alam ghaib.

Begitu juga perihal jodoh. Tidak ada sesiapa yang mengetahui sesuatu yang ghaib. Ia hanya ada pada kantung pengetahuan Allah SWT. Sabarlah untuk menunggu masa depan yang dijanjikan. Sabar itu harus seiring bersama usaha. InsyaAllah ia pasti datang. Dalam kata lain, kita perlu ada rasa keyakinan terhadap sesuatu yang masih dalam kerahsiaan Allah SWT.

Mabruq kepada Siti Suhadah Mohd Sarif (ex-ahli bait saya semasa di Peringgit) dan pasangannya Ustaz Mohd Harun Kadri. 14 Februari 2010/ 30 Safar 1431H saya bertolak dari Sg. Besar-Bukit Tinggi-Kg Sri Cheeding, Banting-Sg. Besar semula. Sri cheeding telah menemukan kembali jodoh saya dengan ahli bait 2008. Kami yang hanya berenam sempat berseloroh mengakrabi pertemuan singkat ini.

Insiden Ila, Mak Jah dan kertas tisu buat saya dan Ainul gelak mengekeh. Usikkan kami menjadi-jadi dari duduk di kerusi khemah sampai bersimpuh di lantai rumah. Tidak kering gusi terkenangkan betapa misterinya Mak Jah menerjah kami ketika leka menjamu selera. Melihatkan sikap 'jurus' Ila juga buat saya dan Ainul terkebil-kebil kepelikkan. InsyaAllah, perkembangan terkini Ila dengan agenda 'cari menantu' Mak Jah akan saya risik kemudian.

Kesempatan ini, saya juga ingin mengucapkan barakallah kepada mek Ma (sahabat sekelas semaktab) yang telah diijab qabul pada 15 Februari 2010/ 1 Rabiulawal 1431H. Perjalanan pulang ke SB, saya dikejutkan dengan berita sensasi mek Ma. Dihujung talian, suaranya kepoh memberitahu saya. Jangan tidak tahu, esok giliran dia pula akan dinikahkan.

Sambil memandu, kami gelak menyindir sesama sendiri. Ada seloroh nakal dalam tone kelantan al-Naim mek Ma. Masih segar percutian singkat saya di kampungnya dua tahun sudah. Masakan saya boleh melupai enak rasa keaslian nasi kerabu Pasir Mas. Kangen sekali!

InsyaAllah andai tiada halangan, saya akan ke majlis resepsinya di Pasir Mas pada cuti bulan Mac nanti.
Siapa tahu, lepas ini langkah saya bakal menyusur peta walimah ke Kulai/ Segambut atau ke Kajang dahulu. Barangkali anda juga tertanya-tanya, bila pula tarikh resepsi seseorang di Kuala Perlis? Wallahu'alam. Segalanya masih ghaib tidak berwajah~

1 comment:

imanshah said...

dI SINILAH SAMA NYA..ADOI, SAMA LAH PULAK