Sunday, October 10, 2010

Jaga Hati, Jangan Berkecil Hati

"Sesungguhnya Allah mengetahui akan segala isi hati yang tersemat di dada hambanya." [al-Ma'idah: 7]

Terlalu cepat masa berpapasan.

Belajar dan mengajar bersama murid-murid khas bukan perkara asing lagi sepanjang rutin kehidupan saya. Mengapa belajar? Bukankah guru itu hanya mengajar?

Tidak.

Bagi saya, hari-hari persekolahan juga adalah sesi pembelajaran buat diri saya. Tidak kira sama ada belajar perkara baru atau yang selalu. Sama ada ia berlaku atas dasar keperluan P&P atau kebetulan situasi. Mesti. Selagi ada kehidupan ini,
proses belajar harus berterusan.

Saya adalah guru yang belum 'pekat' ilmunya. Belum 'masak' praktikalnya. Ilmu memahami murid-murid berkeperluan khas seperti masalah pendengaran sangat bererti untuk kelangsungan pembelajaran murid ini. Mereka bukan sahaja datang dengan satu pakej kelainan upaya. Boleh jadi, berpakej-pakej keunikan masing-masing.

Redha.

Barangkali, bagi sesetengah orang, dunia pendidikan khas ini adalah syurga keseronokan yang mengagumkan. Manakala yang lain, ia adalah mimpi yang maha dahsyat. Bosan dan menjengkelkan.

Malah, ada juga yang mengecam sinis-sinisan. Seolah-olah mereka terlebih 'asam dan garam' mengenai apa itu pendidikan khas.

"Alah, jadi cikgu khas ni mudah je!"

"Untungnya korang ya. Murid sudahlah sikit, balik pun awal."

"Syok kan, senang-senang je dapat elaun khas, RM250."

"Kelas-kelas khas ni dekat-dekat je. Em, tak lencun la korang nak memanjat tangga."


Kalau diturutkan sangat hati ini, mahu juga terbakar emosi.


Benar. Ini baru provokasi biasa-biasa secara berdepan. Di belakang, entah apa lagi gugusan ketidakpuasan hati yang dibuat. Desus-desus dan suara-suara sumbang yang terbit dari hati mereka siapa yang tahu. Ah! memang rencam hidup begini. Bukan sahaja guru, makcik-makcik tetangga pun pandai bergosip tentang hal ini. Konon-kononnya, anak mereka lebih hebat as a teacher in the world.

Wah! kagum saya. Tahniah kerana anda dan anak anda juga sama hebat.

Apa pun, jalan paling selamat, senyum dan maafkan sahaja kesentengan siapa-siapa dalam menilai hal ini.

Sebaiknya, hanya lafaz hamdalah yang paling layak dibalas. Moga-moga mereka sedar dan tahu bahawa kerjaya ini adalah rahmat dari Allah SWT. Hanya yang istimewa sahaja akan terpilih bersama insan istimewa.

Anggaplah mereka tidak tahu menahu akan tugas dan tanggungjawab guru khas mencapah lebih dari apa yang mereka sangkakan. P&P guru khas bukan untuk mengejar dan mengumpul jumlah A. Keperluan murid khas bukan semata-mata meraih kecemerlangan di atas kertas. Jauh sekali untuk menggegarkan prestasi akademik sekolah ke tahap yang membanggakan.

Wahai abang kakak, pakcik makcik, mengajar murid khas adalah sangat berbeza. Tidak ada misi guru-guru khas untuk berkejaran menghabiskan sukatan silibus mereka sebagaimana keperluan murid aliran perdana. Kandungan sukatan pendidikan khas juga perlu diselaraskan dengan mengambil kira situasi murid. Bahkan, tahap akademik dan sahsiah murid khas sangat berperanan dalam menentukan hala tuju P&P.

Saya akui, adakalanya P&P akan bertukar kepada aktiviti santai yang lebih memberi manfaat, praktikal dan berfungsi untuk murid. Itu belum dikira jika tiada seorang pun murid kelas berkenaan yang hadir pada hari tersebut. Hal ini bukan sengaja atau sesuka hati supaya dapat 'mencuri tulang'. Wallahu'alam, lain individu lain niatnya.

Maka...


Apa yang anda perlu tahu, apabila lain murid, lain keperluannya.

Sudah tentu, apabila lain guru, lain keistimewaannya juga.

Tetapi, apa lagi yang tidak kena?


Banyak yang tidak kena kerana ramai sangat orang dewasa tetapi tidak berfikiran ranum. Apakah ini cara 'ketuaan' mereka menilai? Sikap membanding beza hanya akan membuatkan ada hati-hati yang akan mula berbuah dengki dan iri hati. Sikap tidak bersyukur hanya akan menjadikan ada hati-hati yang serba tidak tenteram dengan keistimewaan orang lain.

Barangkali mereka cuma pandai menilai kedudukan dan tugasan orang lain. Mereka setakat tahu menimbang berat ringan bebanan mereka. Hakikatnya, dari satu sisi lain, mereka tidak merasa cabaran sebenar yang kami hadapi.


Bebanan dan cabaran adalah dua perkara yang sangat berbeza.

Ya, berbeza sama sekali.

Justeru itu, untuk meneruskan kehidupan yang masih panjang ini, jadilah guru khas yang tidak mudah berkecil hati. Di samping itu, didiklah diri untuk menjadi guru yang pandai menjaga hati orang lain.

Sebagai guru khas, sikap menjaga hati murid khas adalah asas latihan buat diri saya. Bagaimana saya berkomunikasi dan bertingkah laku adalah penghargaan buat mereka. Ya, sekalipun ada murid-murid saya yang tidak dapat mendengar dengan baik. Saya perlu menghormati dan menganggap mereka seperti biasa.

Sebaik mana pun sistem auditori yang Allah pinjamkan ini, mereka juga mempunyai perasaan inferioriti yang tinggi.
Saya selalu yakin, air muka dan reaksi mereka cukup mengatakan mereka sentiasa mendengar bisikan dari hati saya. Mereka mahu memahami apa yang saya rasa dan anda perkata tentang guru mereka.

Alhamdulillah. Semakin hari, semakin bahagia menjadi guru khas. Namun,
kebahagian yang diberi tidak akan lekang diiringi dan disusuli seribu satu ujian. Semoga saya tidak mudah lupa diri untuk terus bersyukur dan bersabar. Bukan sahaja kuat ilmu dan tajam minda, malah kuat emosi dan kukuh keimanan.

"Ya Allah, jagalah hati ini supaya dapat menjaga hati-hati insan lain di samping tidak mudah berkecil hati. Amin Ya Rabbal 'Alamin."
~

Nota: Setiap murid perlu ditangani dengan kaedah yang berbeza. Begitu juga dengan individu-individu di sekeliling kita. Ada yang perlu dijentik telinganya. Ada juga yang perlu dijentik hatinya.

2 comments:

imanshah said...

salam ustazah...wah rumah baru ke..lama tak update blog ye..

Ibnu Ali said...

Assalamualaikum

Guru khas, ujiannya pun dikhaskan juga.

Pahalanya pun dikhaskan juga. Apabila ia dinamakan khas ia sememangnya istimewa.

Bila begini ujian Allah juga istimewa...