Friday, October 29, 2010

Sepatutnya Izzah

"Bukankah Allah hakim yang paling adil?" [at-Tin: 8]

Pagi Jumaat ini saya terpaku lama. Hah, tidak semena-mena ditembak dengan peluru analogi 'durian vs mentimun'. Selamba lagi bersahaja si penembak itu. Sungguh. Bilah-bilah seloroh ini ada benarnya. Tetapi libasannya semacam membelasah juga.


Agaknya selepas ini saya perlu lebih bersiap sedia. Siapa tahu, akan ditembak dengan peluru versi 'jerung vs bilis' pula.

Dalam legar-legar fikiran mengelamun panjang, sedar-sedar, mee goreng di pinggan siap licin dijamah. Pandangan saya jatuh tertumpah hingga menembusi pinggan kaca di depan mata. Air suam segelas masih penuh berisi.

Saya hanya tersenyum panjang.

Barangkali sebagai penawar untuk tidak mahu mengambil hati.

Cuma tidak menyangka, pagi-pagi lagi sudah ada yang berfikiran semberono.

Tidak tentu hala.

Awalnya, terasa juga mahu merespon. Dengan serta-merta niat itu saya matikan sahaja demi mengawal ketenangan pagi Jumaat yang barakah. Fikir saya, tiada faedah jika hendak berbasa-basi membalas tembak. Sudah persepsi dan cara fikir mereka begitu.

Dalam diam, saya cuba mencerdikkan analogi bebal itu dengan logik sendiri.

Bukankah lazimnya, durian jarang bertembung dengan mentimun. Lihat saja di pasar-pasar. Mustahil si penjual dengan sengajanya mahu melonggokkan durian dan mentimun di dalam bakul yang sama. Atau kita sendiri seperti kekurangan akal, meletakkan kedua-duanya tergolek bersama.

Barangkali hal ini ditakdirkan bertemu mesra jika ulam mentimun berjodoh untuk dicicah bersama tempoyak durian. Itupun setelah durian dirobek-robek isinya. Mentimun pula siap dicincang-cincang tubuhnya.

Kalau hendak disandingkan pun cantik juga. Durian itu sifatnya memanaskan. Sedangkan mentimun pula menyejukkan. Saling melengkapi. Elok sangatlah!

Namun, natijahnya serupa.

Tetap akan lumat dikunyah dan dicerna.

Secara peribadi, saya amat tidak 'merestui' jika ada yang suka melabel 'siapa durian, siapa mentimun'. Sementelah, kita adalah manusia sebaik-baik kejadian. Maka, berusahalah kita untuk menjadi hamba-Nya yang cemerlang. Seimbang dunia dan akhirat.

Tidak usahlah kita berbesar hati mengadili diri kita sehebat durian atau sebiasa timun. Kita ada peranan dan tanggungjawab masing-masing. Hamba yang sepatutnya Izzah, lantaran sujud dan tunduk hanya kepada Allah.

"Kau kena ingat, durian tu besar. Ni ha, macam pinggan sebelah cawan."

Alhamdulillah. Analogi yang sebegitu tiada erti bagi kehidupan yang sememangnya maha adil. Dan
saya mahu lebih menghayati makna yang sangat literal ini. Allah Maha Besar~

Nota:
1. Saya gemar makan durian kerana nikmat isinya. Bukan kerana simbol kuasanya. Saya tahu ada orang tidak suka durian kerana tidak tahan dengan baunya. Kalau ada orang takut durian pun, barangkali kerana duri-duri kulitnya.

2. Dan saya belum pernah dengar, orang tunduk hormat kepada durian kerana durian itu dianggap raja segala buah.

3. Ya. Durian cuma sebiji buah.

1 comment:

imanshah said...

kejahatan dibalas dengan kebaikan itu tandanya kuat nya iman!!